Rabu, 14 Maret 2012

JENIS KATA

Setelah seminggu menguasai huruf hiragana dan katakana, hari pertama mata kuliah adalah Bunpou (tata bahasa). Namun yang paling penting sebelum Bunpou adalah penguasaan kosakata.

Susunan huruf yang mempunyai arti bisa disebut sebagai kata. Namun satu huruf saja bisa dikatakan "kata" jika mempunyai arti, contohnya い (sumur), atau dalam  bahasa inggris A (sebuah).
 
Dalam belajar bahasa, kosakata sangat penting, karena merupakan unsur yang akan memberikan arti dalam sebuah kalimat. Bahkan dalam bahasa percakapan,meskipun terkadang tatabahasa tidak tepat digunakan, namun jika pembicara dan lawan bicara bisa saling mengerti maka komunikasi sudah terjadi.

Selain kata, dalam bahasa Jepang terdapat PARTIKEL, yang perannya sangat penting untuk mengetahui makna dari sebuah kalimat dengan tepat.
Namun, ada satu hal yang menurut saya juga penting, yaitu tentang klasifikasi kata itu sendiri. Jadi bukan sekedar menghafal kata, tapi kita juga harus tahu jenis kata. Apakah termasuk KATA KERJA (動詞), KATA SIFAT(形容詞)、KATA BENDA(名詞), atau KATA KETERANGAN (副詞). Jenis kata ini yang akan mempengaruhi dimana posisinya dan kombinasi partikel yang tepat.

Saya pernah menanyakan dua jenis kata kepada sensei saya pada saat saya masih kursus. "Perbedaan SHIGOTO dan HATARAKU apa sensei? Dua-dua nya mempunyai arti yang sama yaitu BEKERJA." Pada saat itu saya tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan. Namun setelah saya belajar di kampus, saya mendapatkan jawabannya, yakni Shigoto adalah kata benda (kata benda yang menunjukkan aktifitas), sedangkan Hatarakimasu adalah kata kerja. Perbedaan ini bisa dilihat saat kita mengatakan :

私はしごとです。

私は働きます。

Kedua kalimat itu bisa diartikan "Saya sedang bekerja". Bisa kita lihat, kalimat pertama diakhiri dengan DESU sedangkan kalimat kedua menggunakan kata kerja bentuk -MASU, sehingga kalimat pertama dalam bentuk frase benda, sedangkan yang kedua adalah frase verba (kata kerja). Hal itu dikarenakan kata yang diikuti DESU biasanya kata benda atau kata sifat. Sedangkan jika ingin menjadikan frase verba/kata kerja, maka DESU dihilangkan dan di tambah SURU menjadi しごとする ( menjadikata kerja GROUP 3)yang artinya juga  bekerja. Dan tidak ada はたらきますです atau はたらくです. Tapi bisa dibubuhi sebelum DESU menjadi はたらくのです。Partikel NO biasanya mengindikasikan kata benda (kata sesudah atau sebelumnya) KB++KB, membendakan kata kerja KK kamus+, atau mengacu ke sebuah kata benda dari kata sifat yang menjelaskannya KS+の.

Tentang pentingnya klasifikasi jenis kata, dapat kita jumpai juga pada partikel を/は。Maka jika ada soal menyusun kata menjadi kalimat (kita jumpai pada ujian NOKEN) maka bisa dipastikan kata sebelum を/はadalah kata benda atau frase benda, dan bukan kata sifat atau kata kerja. Karena partikel を mengindikasikan obyek dari kata kerja yang ada. Dan partikel はmengindikasikan subyeknya.

Terkadang kita masih bingung dengan kata benda. Karena kata benda dalam bahasa Jepang dan bahasa Indonesia berbeda. Tapi petunjuk paling mudah adalah "SELAIN KATA SIFAT DAN KATA KERJA ADALAH KATA BENDA"

Selanjutnya mengenai kata sifat. Ada dua jenis kata sifat. KATA SIFAT I (い形容詞) dan KATA SIFAT NA(な形容詞). Saya tidak akan menjabarkan tentang dua kata sifat tersebut. Tapi yang ingin saya jelaskan adalah tentang KATA SIFAT NA dan KATA BENDA.

Ada persamaan pada dua jenis kata ini. Yakni ketika berkonjugasi dengan kata lain atau  dengan partikel. Meskipun tidak semua, tapi bisa dijadikan ilmu "TITEN" (*bahasa jawa).
Misal dalam konjugasi, kata sifat na menggunakan partikel , begitu pula untuk kata bendanya juga menggunakanで. Kemudian untuk konjugasi pada partikel yang menggunakan の/ん misalnya です、です、で、に、は、が、だろう、dan sebagainya, maka kata benda dan kata sifat NA itu sama-sama dihubungkan dengan . Meskipun tidak semuanya, tapi bisa sebagai teknik untuk mengingatnya. Kalau logika saya, kalu ada partikel NO maka tidak mungkin pakai NO lagi, misal: NO NO DESU/ NO N DESU, tapi yang benar menjadi NA NO DESU/ NA N DESU. Karena pengalaman saya saat menghafal pola kalimat tersebut, dibingungkan dengan な、の、だ。Tapi setelah saya perhatikan, memang tergantung jenis katanya.

Satu contoh lagi, pada buku MINNA Nihonggo bab 45 dan 46 tentang 場合 dan はず. Kenapa saat konjugasi kata benda dan kata sifat na dengan kata tersebut berbeda?(KB+の+場合/KS na+な+場合). Setelah diperhatikan,はず DAN 場合 tersebut adalah kata benda dan bukan partikel. Jadi pola yang berlaku sama seperti ketika KATA BENDA BERTEMU KATA BENDA, DAN KATA SIFAT NA BERTEMU DENGAN KATA BENDA. Jadilah pola seperti diatas. Hal yang sama juga berlaku untuk pola ~ようです
Untuk pembahasan masalah partikel insyaallah akan saya bahas pada artikel khusus. Karena saya juga masih mengalami banyak kesulitan masalah parti

2 komentar:

  1. mau tanya kalo d bahasa indonesia kan ada a,b,c,d sampai z, kalo bahasa jepang ap ada juga...

    BalasHapus
  2. COBA LIHAT DI BLOG SY DIBAWAH INI....MGKIN AKAN LEBIH PAHAM.
    http://teknikbelajarbahasajepang.blogspot.com/2012/03/hiragana-vs-katakana.html
    http://teknikbelajarbahasajepang.blogspot.com/2012/03/bunji-mata-kuliah-hari-pertama-saat.html
    THANKS COMENT NY Y...

    BalasHapus